Resmi berdiri pada tahun 2013, Tay Juhana Foundation (TJF) adalah manifestasi dari mimpi dan cita-cita TJ Juhana 91938-2016). Yaitu mewujudkan ketahanan pangan melalui pengolahan lahan subobtimal. Sebagai organisasu yang menjadi torch bearer guna melanjutkan sekaligus menyebarkan mimpi mulia Tay Juhana, bukanlah hal yang mudah.

Empat  tahun  setelah    berdiri,   TJF memulai   pembentukan   struktur organisasi   pada   2017.  Dua tahun terakhir,   meminjam    istilah ekonom   Walt  Whitman   Rostow  tentang tahapan    pertumbuhan   ekonomi,    tahun pertama   merupakan    tahap   prakondisi    lepas landas  dan tahun   kedua  adalah    ta hap lepas landas.

Tahap  Prakondisi Lepas Landas

Layaknya   sebuah   rumah,  fondasi  yang   kuat dan  kokoh  akan  menentukan    ketahanan dari rumah  tersebut.   Di tahun   pertama,    aktivitas organisasi    berfokus  pada  pengembangan sistem   dan fungsi  serta  peningkatkan kapasitas   internal.

Hal   pertama   yang  dilakukan   pengurus   TJF adalah    membangun    sistem   dan   instrumen kelengkapan     organisasi.     Dengan pendampingan     dari   dewan eksekutif, ditentukan    tiga  fungsi  utama TJF  yakni edukasi,   konsultasi,   dan  advokasi.   Kemudian, pembentukan     kerangka   kerja  utama  TJF menjadi   fokus  selanjutnya.  Kerangka  kerja TJF dibentuk    dengan   pembagian   tiga  tahap berdasarkan    jangka  waktu:  kerangka     kerja jangka   pendek,   menengah,     dan  jangka panjang.

Mengingat   salah   satu fungsi  utama   TJF  untuk edukasi,   langkah    utama   adalah pengembangan     kapasitas   internal.  TJFtak mau  seperti   lampu   petromaks, yang memberikan      penerangan   ke sekitar   namun justru   memberikan    efek  penumbra   di bawahnya.  Di tahun    pertama,    TJF  banyak mengadakan    aktivitas   pengembangan kapasitas internal.    Salah   satunya  adalah pendalaman    pengetahuan    teknis  di Pulau Burung, Riau.  Tujuannya,   penguatan     kapasitas internal    terkait   tema  ketahanan     pangan, pertanian     berkelanjutan,     dan   pengolahan lahan    suboptimal.

Selain    itu,juga    dilakukan   antara    lain   pelatihan public  speaking dan  partisipasi    dalam pelatihan    atau  workshop  yang  diadakan organisasi   lain.   Pengembangan      kapasitas internal   tentunya tidak berhenti   pada tahun pertama   ini.   Karena  hal  tersebut   merupakan proses yang  terus   menerus   dan  berkelanjutan.

Aspek  lain   yang  menjadi  fokus  pada  tahap   ini adalah    penyusunan    instrumen   organisasi, agar  TJF  menjadi    organisasi   yang  efektif  dan efisien.    lnstrumen    ini mencakup   serangkaian standard  operational procedure (SOP). strategi   komunikasi,   website,  dan  profil organisasi    baik  versi  cetak  maupun   video.

Tahap Lepas Landas

Menginjak   tahun   kedua,  TJF  lebih  gencar untuk  unjuk  gigi   ke dunia  luar, dimulai dengan   peluncuran    website serta  video  profil organisasi.    Lalu,   sebagai   organisasi    yang berfokus  pada  riset   ilmiah,    TJF  berpartisipasi dalam    beberapa   publikasi   ilmiah,    antara   lain dua  prosiding   ilmiah    yaitu  dari seminar internasional      di  Universitas    Jember   dan seminar   nasional    di Universitas  Sriwijaya.

TJF juga  berfokus  untuk mengadakan    riset ilmiah  yang  komprehensif    dengan berkolaborasi     bersama  lembaga  lain.    Saat ini yang  telah   dijajaki    untuk   kesempatan berkolaborasi,     yakni   Center  of Indonesia    Policy Study  (CIPS)   serta  World  Resources  Institute (WRI)   Indonesia.    Dua  organisasi   yang  sudah memiliki     banyak  sepak  terjang    dalam   dunia riset di  Indonesia.

Tahap   lepas landas  TJF  memang    baru saja dimulai,     sederet  rencana   telah   masuk  dalam strategi. Berbagai   penelitian    dan   kegiatan lainnya   tinggal   menunggu    untuk  dieksekusi.

Critical Eleven dan Menuju Kematangan

Dalam   dunia   penerbangan    kita  mengenal istilah   critical  eleven,  sebelas   men it paling kritis dalam   dunia   penerbangan. Tiga menit setelah   lepas  landas,  dan  delapan     menit sebelum    mendarat.      Saat  ini,    TJF   masih dalam     men it  pertama   setelah    lepas landas.

Dua  menit   berikutnya     adalah    tantangan besar   untuk TJF   sebagai  organisasi.    Dengan kuatnya  fondasi,   tantangan   akan   terlewati. Dal  am  jangka   waktu  3-5 tahun,  TJF yakin akan mencapai tahap kematangan dan memberikan perubahan signifikan.